wb_sunny

Breaking News

Mending Dirumah Aja

Mending Dirumah Aja


Diam di rumah setiap hari memang membosankan. Makan, minum, rebahan secara berulang membuat dirimu sengsara, lalu datang pula rasa rindu kepada yang tercinta membuat kita ingin segera bersua, membuat diri ini tak sabar untuk segera melangkah keluar rumah dan bercengkrama sembari menatap dalam wajahnya.

Tapi plis, tolong banget ini mah jangan pada keluar dulu apalagi buat sekadar haha hihi bersama pacar atau kawan lah. Yang kita hadapin saat ini makhluk ghaib atau yang tak kasat mata, ini corona ukurannya kecil banget, ga bakal bisa diliat pake mata telanjang, bisanya cuman pake mata mikroskop elektron. Paling kalo mau kumpul, coba temen-temen lu suruh ngeludah dah di mikroskop elektron buat ngecek mereka positif atau engga, atau lu beli rapid test terus uji temen lu terus yang positif disuruh balik ke rumah aja. Plot twist, teryata ditongkrongan lu cuman lu sendiri yang kena corona terus disuruh balik sama temen-temen lu wkwk.

Emang sih angka kematiannya cuman sekitar 8% buat di Indonesia, keliatan kecil bukan?. Justru disini masalahnya, angka kematian yang kecil memungkinkan orang buat menyebarkan virus ini tanpa sadar ke orang sekelilingnya, karena orang-orang yang menyebarkan virus ini merupakan orang yang masih kelihatan sehat dan tidak menunjukkan gejala yang berat. Lain halnya kalo virus yang punya angka kematian besar, karena kemungkinan besar orang yang terkena virus seperti itu akan kehabisan waktu untuk menyebarkan virus sehingga angka penularannya ga terlalu besar (soalnya si pengidap virus bakal sakit berat atau meninggal).

Virus ini memang efeknya kecil buat pemuda kayak kita, paling banter cuman demam sama batuk kering doang, malahan bisa jadi ga nunjukin gejala sama sekali. Tapi lain ceritanya kalo kena orang tua yang udah kena banyak penyakit sebelum kena corona ini, kemungkinan besar lu ga bakal bisa ketemu mereka lagi di hari kelima belas, karena sakit berat atau dibawa sama enam orang dengan jas hitam rapih dengan topi sulapnya sambil joget-joget di depan rumah lu. Ngeri kan kalo lu ga bisa liat emak buat terakhir kalinya, apalagi kalo ternyata jenazahnya ditolak sama warga sekitar, its double kill bro.
 
Kalo ngaku sayang temen-temen sama orang tua mending lu diem aja dah di rumah biar lu ga tertular atau nularin virus ke orang lain. Inget mencegah lebih baik daripada mengobati, soalnya kalo nanti sakit belum tentu kebagian kamar di rumah sakit. Mending diem aja di rumah terus merenung, baca buku, belajar desain, ngerjain tugas dari dosen, bantuin emak beresin rumah, push rank, nonton jamet kuproy joget badindin 10 jam di yutub, , atau misahin kopi sama gula dari kopi kapal api. Kalo emang bener-bener gatau mau ngapain mending rebahan aja dah seharian, rebahanmu kini berguna boy.

Tetap tahan dirimu dari godaan keluar rumah, tetap jaga kesehatan dan kewarasan, jangan lupa cuci tangan, jangan lupa buat ngontak kawan yang sudah lama tak berjumpa, perbanyak doa kepada tuhan, gunakan maskernya kalo terpaksa bepergian, dan tetap menjaga jarak dengan yang tersayang agar kita dapat bersama lagi setelah wabah ini hilang. Ingat, emak, bapak, pacar, sama temen lu tuh lebih dari sekedar angka statistik yang disiarin di TV setiap hari.

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar